-->

Notification

×

Iklan

Iklan-ADS

Iklan

Iklan-ADS

BKKBN Sulteng Gelar Diseminasi Hasil Evaluasi Penurunan Stunting

Senin, 05 Desember 2022 | Desember 05, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-12-06T03:28:48Z

Infoselebes.com , Palu -BKKBN Sulawesi Tengah  lakukan diseminasi hasil evaluasi pengawasan program percepatan penurunan stunting tingkat provinsi Sulawesi tengah tahun 2022,

Kepala perwakilan BKKBN Sulteng Tenny C Soriton mengatakan,  diseminasi hasil evaluasi ini dilaksanakan agar tersampaikannya   informasi hasil evaluasi pengawasan program percepatanpenurunan stunting tingkat provinsi Sulawesi tengah kepada tim percepatan penurunan stunting, selain kegiatan ini juga  demi meningkatkan peran kordinasi dan konvergensi dalam percepatan penurunan stunting serta tim percepatan penurunan stunting dapat menindak lanjuti hasil evaluasi pengawasan untuk perbaikan di tahun mendatang.

Selain itu keper BKKBN Sulteng menambahkan, percepatan penurunan stunting secera khusus telah tertuang dalam Peraturan Presiden yang mana menunjuk Kepala BKKBN sebagai ketua pelaksana percepatan penurunan stunting yang mana Perpres ini telah ditindaklanjuti oleh Kepala BKKBN dengen menerbitkan Peraturan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Nomor 12 Tahun 2021 tentang Rencana Aksi Nasional Percepatan Penurunan Angka Stunting Indonesia 2021-2024 (RAN-PASTI)

"ini merupakan bagian Rencana Aksi Nasional Penurunan Angka Stunting Indonesia (RAN-PASTI). Semua harus mendukung dan dilakukan secara bersama-sama agar percepatan penurunan stunting ini bisa dilaksanakan secara optimal,”ungkapnya

Pada kesempatan itu Kepala Perwakilan BAN  BPKP Sulteng Evenri Sihombing  mengatakan, tingkat penurunan stunting Sulteng masih cukup rendah, hal ini  disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya data yang  masih belum satu,  anggaran  dan realisasi terpadu belum ada, sistem pengumpulan data patrial, data tidak di upgrade, selain itu kolaboratif penanganan stunting tidak menjadi atensi  pokok dari OPD terkait, perencanaan tidak terpadu dan tidak berkelanjutan serta publikasi sadar stunting belum maksimal.

iapun mendorong  agar stunting menjadi alat ukur kinerja pimpinan OPD, harmonisasi program dan giat pusat, daerah, antar satker sejak pra perencanaan dan perencanaan, pelibatan antar satker: Dinkes, BKKBN, Discapil, Kecamatan PMD, APIP, Dinsos, Disnak, Pemdes dan PUPR selain itu diperlukan program yang berkelanjutan

Sementara itu Wakil Gubernur Sulteng H.Ma'mun Amir meminta kepada seluruh kepala perangkat daerah dan steakholder  untuk lebih serius dan mendukung aksi penurunan angka stunting di Sulteng serta perkuat oleh peran Satuan Gugus Tugas (SATGAS) Penanganan Stunting di Sulteng.

“Penanganan stunting ini harus fokus dan serius dilakukan, terlebih deseminasi evaluasi  stunting ini merupakan bagian Rencana Aksi Nasional Penurunan Angka Stunting Indonesia (RAN-PASTI). Semua harus mendukung dan dilakukan secara bersama-sama agar percepatan penurunan stunting ini bisa dilaksanakan secara optimal,”ungkap Wakil Gubernur

Diseminasi Hasil Evaluasi  yang di gelar di Hotel Rama Palu, Senin (5/12/22) Ini di ikuti 92 orang terdiri dari dari TPPS Provinsi, Satgas Stunting Provinsi/Kabupaten, Kepala OPD KB 3 Kab/Kota, serta Kepala Bidang yang menangani stunting di 3 Kab/Kota dan Internal BKKBN.red

Iklan-ADS

Daftar Daftar
Daftar Daftar
Revisi Revisi
Revisi Revisi
Revisi Revisi
Revisi Revisi
Revisi Revisi